edisi curcol dan kangen ;p

pagi tadi rencananya saya mau shaum lagi. tapi berhubung perut lagi nggak bisa diajak kompromi, akhirnya nggak jadi deh. HIKS! pagi-pagi sekali saya mulai ngetik soal-soal ujian lagi. Ya Allah, pekan-pekan terakhir ini rasanya berat sekali. kepala padat dengan soal-soal: mulai dari soal ulangan harian, try out UN, sampai ujian bahasa Indonesia untuk penutur asing (PUSKIN) tingkat-2. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit selesai dan teratasi.

Eh, tapi badan saya langsung drop juga sih. kalau yang ini ada faktor X-nya juga, yaitu jauh dari misua a.k.a mas khanteng. ah ampun deh! maklum sodara-sodara, ini negeri orang. kalo negeri sendiri mah kaga apa-apa dah, banyak tongkrongannya😀

Ditambah lagi, cuaca di Mesir yang lagi jelek-jeleknya. perubahannya ekstriiiim bener. dari yang pertamanya duinginnn membekukan air mata, sampe tanpa tedeng aling-aling suhunya melonjak membakar jiwaa dan raga–ini hiperbola aja. tapi serius, saya sampe kewalahan. padahal mah minum habbah baraka sehari 6 biji, trus vitamin C, trus minumnya juga banyak banget udah kaya onta, tapi tetep aja: ambruk-ambruk juga.

saya lagi deg degan juga karena anak-anak bentar lagi UN. semoga Allah memberi kelancaran dan kemudahan. aminn… Nah, jadi berkaitan dengan hal-hal yang tadi itu, saya ngerasa capekkkk + stress… padahal dua kata ini betul-betul harus bisa saya hindari supaya penyakit-penyakit yang pernah hinggap nggak kumat lagi.–tapi ga pa pa kok, namanya juga risiko kerja dan hidup.

Sabtu kemarin selepas bimbel, saya izin ga bisa masuk kelas PUSKIN karena sakit, eh.. Ahad paginya badan saya masih juga belum bisa diajak kompromi. Alhamdulillah, Senin ini saya bisa masuk seperti sedia kala meskipun agak dipaksakan juga, karena hari ini ada jadwal ulangan untuk kelas 2 SD, dan ada jadwal 3 SMP.

— oia, obrol-obrol tentang kepulangan misua ke Indonesia, saya jadi banyak merenung tentang kehidupan pernikahan kami. saya jadi selalu berpikir betapa beruntungnya saya jadi istrinya dan betapa berharganya dia dalam hidup saya (mudah-mudahan ga dibaca biar ga usah GR). yang jelas, semua yang dilakukannya bikin aku merasa dihargai sebagai perempuan, istri, dan teman dekatnya.

makanya, kehidupan di sini tanpa dia tuh ibarat sambel tak bercabe. hambar benerrr ya Tuhaannnn..😦 tapi nggak apa-apa, semua ini pasti bakalan jadi pembelajaran yang sangat baik untuk kami.

terakhir, semoga segala hal yang tengah saya hadapi dapat dilalui dengan baik. amin.

* cepet pulang ya!*

 

4 thoughts on “edisi curcol dan kangen ;p

  1. om imam; iya nih.. doain ya om moga cepetan balik. hehehegitah : dia memang lelaki pembawa kejutan. hehe. alhamdulillah dia makin ganteng meskipun nggak makin gemuk. harusnya kan kalo dah nikah makin gemuk ya?mba pu: Insya Allah mau ramadhan-an di kampung halaman nih mbak. doain mba moga ada waktu dan rezekinya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s