7

ayyub dan gerhana bulan

kemarin, hari selasa, saya menyempatkan diri untuk pulang ke rumah orang tua. duuuhh.. udah kaya apaan aja deh ‘pulang ke rumah orang tua’ . tapi memang demikianlah adanya, karena meski sama-sama di Bogor, saya tinggal sendirian, di rumah yang terpisah sama ayah, bunda, dan adik-adik tercintrunk.
rencananya mah, saya mau curcol dikit gituh tentang hasil dari pergi ke dokter pas hari senin, sekalian mau ngegasak makanan buat sahur–saya kira hari ini tanggal 15 sya’ban alias masih ayamul bidh, taunye udah 16 yah? hiks–nnahh, pas saya pulang itu kan otomatis saya ketemu ama adik-adik saya dunk.
saat itu, adik-adik saya yang ada di rumah hanya yang laki-laki meski squadnya nggak lengkap juga: adam, adil, en ayyub. dan di sini yang hendak saya ceritakan adalah tentang ayyub the youngest bro dan gerhana bulan.

lulu: ayyub ikut adam gih ke musolah buat shalat maghrib
ayyub: nggak deh, ayyub solat di rumah aja
lulu: loh kok?
ayyub: iya, nih liat, kuku ayyub lagi sakit, udah mau coplok (copot)
lulu: yaudah, solat dulu. ntar ceu lulu mau ke rumah belakang. liat gerhana bulan. mau ikutan nggak?
ayyub: mau.

[setelah selesai urusannya, saya pun mengajak ayyub ke rumah belakang. rumah yang baru dibikin gitu deh ceritanye]

ayyub:-mendorong pintu-loh, ceu, pintunya ditaliin nih
lulu: sini ceu lulu bukain
ayyub: emang bisa nguncinya lagi ntar
lulu: bisa lah..ini mah cuma diiket

[lulu dan ayyub masuk ke dalam setelah melepas sandal]

lulu: emang kenapa sih sendalnya harus dilepas? kan kotor yub?
ayyub: ya iyalah, ini udah disapuin ama mang cece
lulu: ke atas yuk, biar bisa liat bulannya.
ayyub: yu

[sampai di lantai dua, saya dan ayyub berjalan menuju balkon belakang yang ada lantai berbatu buat refleksinya]
ayyub: ceu lulu, ini kan bisa buat refleksi
lulu: masa sih? o iya, ya ampun sakit. sakit.
ayyub: tuh kan bisa.
lulu: ddoohh.. sakkiiii
ayyub: apaan tau ‘sakkiii’,’ sakit’ tau yang betul
lulu: kata siapa? orang yang betul ‘saki’
ayyub: yang betul ‘sakit’
lulu: iya deh, eh liat gerhana yuks..-berjalan menuju balkon depan-
ayyub: yah, bulannya udah ilang
lulu: iya nih yub, mendung
ayyub: kalo ilang mah soalnya terhalang.
lulu: terhalang apaan maksud kamu yub?
ayyub: iya, bulannya terhalang bumi
lulu: doooo..gaya bener jawabannya. tapi ini juga mendung yub.
ayyub: tapi ini karena bulannya terhalang ceu..
lulu: iye, iye…gimana sekolah TK-nya
ayyub: asik tuh. eh, tapi ada temen ayyub yang minumnya pake dot loh
lulu: yang bener?
ayyub: iya, padahal malu atuh ya, orang dia mah dipanggilnya aja ‘abang’ ama ibunya. tapinya masih pake dot.
lulu: hehehehe..

pembicaraan masih berlanjut. tentang TKnya Ayyub. tentang guru-gurunya dan teman-temannya, hingga waktu menunjukkan pukul 18.30 yang artinya: saya harus pergi ke tempat les.
nggak tau kenapa ya, ayyub itu banyak membuat saya takjub. terutama sama cara berpikir, kelakuan, en pemilihan kata-katanya. yah, mungkin juga sebab adik yang betul-betul saya lihat perkembangannya dari mulai umur satu detik ya den ayyub itu.
baru kali itu saya nemenin bunda melahirkan dari awal pembukaan.
tapi tetep aja da, kadang ayyub suka bikin senep. terutama kalo manjanya lagi keluar. dan kalo udah gitu, biasanya langsung diledekin. kaga ada yang manjain. huahahaha. kesian bener dia.
eh, segitu dulu aja cerita tentang Ayyub dan gerhana bulannya. ‘itu kan karena bulannya terhalang bumi..’ ntu anak tau dari mane ye..

Advertisements
2

S.K.R.I.P.S.I

okeh, setelah sekian lama nda posting, saya akhirnya tergoda juga untuk posting^^
senin lalu, saya seharusnya kuliah di kelas seminar skripsi. namun, sebab beberapa hal, saya pun merasa lebih baik untuk membolos. eh, tapi bolos juga bukan berarti nggak peduli loh…esoknya, saya langsung nelfon teman untuk bertanya tentang kelas itu.
–setelah tiga kali nelfon–
lulu: assalamu’alaikum yovie, apa kabarnya neh
yovie: wa’alaikumsalam. baik. eh, lo kemane kmaren..gile aje, cabut mulu luh.
lulu: kaga yop, gua ke dokter.
yovie: ntar jangan kebanyakan cabut lah.
lulu: iye, iye. eh, kmaren gimana? selaen gua ada lagi ga yang kaga masup
yovie: kaga! eh, tapi yang ngambil seminar dikit banget loh..
lulu: masa sih? emang siape aje?
yovie: cewenya aje cuma lima: gua, elu, rime, firly, fajri trus cowonya kelik ama hakim
lulu: laah..kok dikit amat yak?
yovie: kaga ngarti dah gua, belom pada masuk aja kali ya macem lo.
lulu: hehehehehe…. gimana kabar skripsi lo?
yovie: aduh lu, lo pasti belom tau kabar buruk deh.
lulu: apa tuh?
yovie: skripsinye cuma ampe november!
lulu: eh sumpeh lo–bener-bener kuaget aku!–kok bisa? pan kudunya ampe desember.
yovie: mana gua tau.
lulu: trus, anak-anak pada sutrisno kaga?
yovie: yaeyalah gua aje ampe sutrisno berat kaga ketulungan secara waktu kita cuma tiga bulan. hiks. eh, tapi kaga ding, si pajri mah tinggal nge-print aje..
lulu: oiye, dia mah pol-polan sih ya kemaren. ya udah deh yop, gua mau ngeratap dulu neh. hehehe
yovie: bisa ga ya kita lulus?
lulu: ya bisa lah. bismillah, Allahu akbar. yuk yop, met skripsian yak..
yovie: iye. sama-sama.
lulu: tengkyuuu.. assalamu’alaikum

begitulah, dan terus terang aja saya agak kaget karena skripsi yang bisanya deadline bulan desember kok jadi maju sebulan yah? padahal saya belum siap banget. emang sih, bahan-bahan udah dikumpulin pas akhir bulan juli. tapi tetep aja, perasaan kok nggak tenang-tenang yah? hiks. pasti gara-gara niat saya beloman okeh nih.
oia, skripsi saya rencananya tentang religiusitas dalam puisi-puisi Hamid Jabbar. sebetulnya kalo masalah rasa sih saya udah dapet: saya udah jatuh cinta ama hamid jabbar. yups, jadi doakan sajah agar skripsi saya benar-benar bisa rampunk di semester ini.
laa haula wa laa quwwata illa billah. BERSEMANGAT^O^/


4

17 agustusan!

kamis kmaren (16 agustus 2007), pas lagi les basa inggris, tepatnya waktu guru saya nanyain tentang: lu, sebenere gimana sih islam memandang gitar? kok ada nasyid yang pake gitar, tapi ada juga yang nggak. nah loh, gimana tuh?
nah, pas saya lagi ditanya, tiba-tiba terdengarlah suara bergemuruh dari luar tempat les (ILP). yup, suara marching band-an. ooohhhhh…akhirnya pembicaraan harus diputus dulu, sebab kami (murit2 lesannye) mau menyaksikan momen penyambutan 17 agustusan yang memang biasa diadain setahun sekali.
pemandangan indah itu saya saksikan dari balkon lantai tiga, dekat dengan kelas yang sedang dipakai. pertama, para abri, polisi, pegawai negri, dan guru berjalan dengan teratur dalam barisan diiringin suara marching band-nyeh.
abis itu, suasana pun semakin gudang garam merah alias ‘meriah euyyy’. pasalnya, giliran barisan anak smu, smp, pmr, dan pramuka sekota bogor yang pada meramaikan jalanan. wahhh.. itu mah ngeliatnya bener-bener lucu. tapi saya rada heran, biasanya kan pawainya pagi-pagi pas tanggal 17 agustusnya, eh, sekarang malem-malem. tapi gapapa sih, dimulainya juga ba’da isya kok. ga ganggu azan lah suara pawainya.
sepanjang peserta pawai ini menggunakan sebagian badan jalan, otomatis perjalanan pun terganggu selama sekian puluh menit (ga sampe setengah jam). trotoar pun dipenuhi orang-orang yang hendak menyaksikan pawai tersebut.

dan euforia 17 agustus ini pun menghampiri adik-adik saya yang tiba-tiba aja, seharian kemarin (jumat, 17 agustus 2007), nyanyiin lagu 17 agustus, ibu kita kartini, dari yakinku teguh, rayuan pulau kelapa, bandung lautan api, dan tanah air. bahkan adik saya yang umurnye 4 tahun, ayyub, sudah bisa menyanyikan lagu 17 agustus dan ibu kita kartini.
oia, adik saya yang tepat di atas ayyub, adil, menang juara tiga lomba makan kerupuk. hahahaa. dia mah kaga ada kemajuan: dari tahun ke tahun juara tiga lomba kerupuk wae.

gimana pun,
menyaksikan 17 agustusan di bogor selalu menyenangkan. cuma mungkin, seringkali hilang pemaknaan. segalanya cuma sebatas seremonial.
eh, tapi: happy independence day untuk smua (ini adalah salah satu contoh hilangnya rasa kebangsaan. maaf, maksud saya: Dirgahayu Republik Indonesia!)

eh, ngobrol-ngobrol, abis itu gimana ya nasib gitar dan nasyidnya? yah..nasibnya demikian adanya, saya mencoba menjawab dengan seadanya. benar-benar seadanya. dan sekadar info aje, di kelas saya itu, kebetulan yang tau istilah nasyid cuma dua orang, selaen guru saya. sedih bener yak? hehehe

2

Hujan Bulan Juni

sapardi djoko damono

tidak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu

tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu

tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu
[SDD-1989]

*saya sangat suka puisi ini.
sebab juni punya cerita sendiri di tahun ini.

3

‘Girls of Riyadh’ spurs of Saudi Novel*

*sebuah artikel ulasan buku di Jakarta Post pada hari ahad lalu (5 agustus 07). sayang, saya lupa siapa yang nulis.

ketika saya membaca judul artikel tersebut, saya teringat dengan pembicaraan saya pada november silam dengan mas romli (temennya temen sayah, tapi sekarang saya udah temenan sama dia). waktu lagi ngobrol-ngobrol itulah tiba-tiba mas romli bilang, “di arab juga ada novel banaat riyadh (girl of riyadh). tentu saya nggak tau apa isi novel tersebut, tapi kata mas romli, “ngasih liat sisi lain perempuan di arab.” terus terang, ucapan mas romli sedikit banyak bikin lintasan-lintasan dugaan di pikiran saya; apa jangan-jangan tu buku isinya seputar seks dan perempuan yah? model-model novelnya nawal.

dan, pertanyaan saya itu pun terjawab di artikel jakarta post tersebut. dalam artikel tersebut dinyatakan bahwa novel-novel arab semisal banaat riyadh (girls of riyadh), al-hobb fil saudiyya (love in saudi), fusouq (debauchery), dan al-akharun (the others), terlalu fokus pada relasi seksual. novel-novel tersebut ditulis oleh para penulis baru dan dibubuhkan judul yang sensasional.

sebagai contoh adalah al-akharun (the others) yang ditulis oleh seorang perempuan dengan menggunakan nama pena; siba al-harz. bukunya dikatakan menarik sebab mengudar sisi gelap (dan juga perlakuan tidak adil) bagi penganut lesbianisme, yang disebut al-harz sebagai a long response to pain and alienation.

buku-buku demikian rupanya sedang sangat diminati oleh publik barat. said ramadhan hassan dari saqi books london office menyatakan bahwa buku-buku yang ditulis oleh penulis muda, terutama perempuan, merupakan a whole phenomenon. sebab, seperti yang diungkap oleh Abdullah Hassan, project editor at the America unversity in Cairo (AUC), it’s become a window to the Arab World.

terus terang, saya khawatir dengan fenomena ini. sastra terkadang digunakan sebagai alat kampanye hati yang paling aman, sebab sastra sangat mudah berlindung di balik jubah ketiadasalahan. tidak ada yang salah dalam sastra, toh itu ungkapan rasa penulis yang diangkat dari realitas yang ada, bahkan tidak jarang justru menegasikan nilai-nilai yang digariskan agama.

yah, gitu dulu aja deh. sebenere saya masih mau nulis banyak. yang jelas, jangan sampe, hal ini jadi semacam tren baru di masyarakat arab. tren yang bablas. ntar kaya indonesia lohhh… banyak muncul karya sastra yang berafiliasi GSM (Gerakan Syahwat Merdeka–minjem istilah dari Om taufik ismail). bener-bener ga ramah lingkungan.